Jangan Lewatkan Updet dari Dd.Ayip Dokumen

We'll not spam mate! We promise.

Tuesday, 9 April 2013

Cerita Sejarah menggunakan Bahasa sunda

PARJUANGAN KAMERDEKAAN INDONESIA


Dina tanggal 6 agustus 1945 hiji bom atum dipuragkeun diluhureun kota Hirosima Jepang ku Amerika Serikat , Numimiti rek nurunkeun moral sumanget tantara jepang sadunia sapoe ti harita Badan Penyelidik Usaha persiapan Kamerdekaan Indonesia BPUPKI atawa Dokuritsu Junbi Cosakai diganti ngaran jadi PPKI (Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia) atawa disebut oge Dokuritsu Junbi Inkai dina bahasa jepang, kangge leuwih negeskeun kahoyong sareng tujuan laksanana kamerdekaan Indonesia. Dina tanggal 9 agustus 1945, bom atum kadua dipuragkeun diluhureun kota Nagasaki Jepang, nu ngakibatkeun jepang nyerah ka Amerika Serikat sareng sekutuna. kasempetan ieu oge dimanfaatkeun ku Indonesia kangge ngaproklamasikeun kamerdekaanna. Soekarno, Hatta salaku pamimpin PPKI sareng Radjiman Woedyoningrat salaku mantan ketua BPUPKI dikirimkeun kadalat, 250 km dipalih timur laut Saigon, Vietnam kangge papendak sareng Marsekal Tarauchi. Aranjeuna dipasihan terang yen pasukan Jepang nuju aya tina kahancuran sareng bade ngajanjikeun kamerdekaan ka indonesia. Samentawis di Indonesia dina tanggal 10 agustus 1945, Sutan Syahril parantos nguping Berita tina radio yen jepang tos nyerah ka sekutuna. Para pejuang bawah tanah siap-siap ngaproklamasikeun kamerdekaan RI, sareng nolak bentuk kamerdekaan nu diasihkeun salaku hadiah ti Jepang.
Dina tanggal 12 agustus 1945 Jepang lewat Marsekal Tarauchi didalat, Vietnam, nyarioskeun ka Soekarno, Hatta sareng radjiman yen pamarentah Jepang bade masihkeun kamerdekaan ka Indonesia saenggalna sareng proklamasi kamerdekaan tiasa dilaksanakeun dina waktos sababaraha dinten tergantung cara kerja PPKI. Sanaos kitu Jepang ngahoyongkeun kamerdekaan Indonesia dina tanggal 24 agustus 1945.
Dua dinten saparantosna, wakto Soekarno, Hatta sareng Radjiman mulang ti Dalat ka Kampung Halaman Sutan Syahrir ngadesek supados Soekarno sacepetna ngaproklamasikeun kamerdekaan sabab musyawarah didalat dianggap panipuan Jepang, sabab Jepang kedah nyerah kasekutu unggal waktos sareng demi ngahindar perpecahan dina pihak nasionalis, antara anu anti Jepang sareng pro Jepang. Hatta nyarioskeun ka Syahrir tentang hasil musyawaroh di Dalat, Soekarno teu acan yakin yen Jepang parantos nyerah, sareng kamerdekaan RI dina waktos eta tiasa nimbulkeun pertumpahan darah nu seeur, sareng fatal akibatna lamun para pajuan Indonesia teu acan siap. Soekarno ngingeutkeun Hatta yen Syahrir teu gaduh hak kangge ngaproklamasikeun kamerdekaan sabab eta teh hak Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI). Samentara eta Syahrir nganggap PPKI nyaeta badan organisasi nu di damel ku Jepang sareng proklamasi kemerdekaan ku PPKI mung hadiah ti Jepang.
Dina tanggal 14 Agustus 1945, Jepang nyerah ka Sekutu. Tantara sareng angkatan laut Jepang masih nyekel kuasa di Indonesia sabab Jepang parantos ngajanjikeun bade nyerahkeun deui kakuasaan di Indonesia ka tangan sekutu. Sutan Syahrir, Wikana, Darwis, sareng Chaerul Saleh ngadangu kabar ieu tina radio BBC. Saparantos ngadangu desas-desus Jepang bakal bertekuk lutut, golongan muda ngadesek golongan tua supados enggal ngaproklamasikeun kemerdekaan Indonesia. Tapi golongan tua teu hoyong buru-buru. Golongan tua teu hoyong aya pertumpahan darah dina waktos proklamasi. Musyawarah pun dilaksanakeun dina bentuk rapat PPKI.golongan muda teu satuju kana rapat eta. Mengingat PPKI nyaeta hiji organisasi nu dibentuk ku Jepang. Golongan muda ngahoyongkeun kamerdekaan tina hasil usaha bangsa Indonesia, sanes hadiah ti Jepang.
Soekarno sareng Hatta Tandatangan dina penguasa militer jepang (Gunsei) kangge ngamenangkeun konfirmasi di kantorna dina koningsplain (medan merdeka). Tapi kantor eta kosong.
Saparantosna Soekarno, Hatta sareng Soebardjo angkat ka kantor Bukanfu, Laksamana muda Maeda, di jalan Medan merdeka utara (bumi Maeda di Jl. Imam Bonjol). Maeda nyambut kadatanganna ku ucapan salamet atas kaberhasilan di Dalat. Sawangsulna ti bumi Maeda Soekarno sareng Hatta langsung nyiapkeun musyawaroh PPKI dina tabuh 10 enjing 16 agustus 1945, Enjingna di kantor Jl. Pejambon No.2 nyarioskeun sagala nu berhubungan sareng parsiapan proklamasi kamerdekaan.
Sadinten saparantosna, gejolak tekanan kemerdekaan Indonesia nepi kapuncakna dijalankeun ku para pamuda ti berbagai golongan. Rapat PPKI dina 16 agustus tabuh 10 enjing teu dilaksanakeun sabab Soekarno sareng Hatta teu hadir. Peserta rapat tau apaleun parantos terjadi paristiwa Rengasdengklo..

-=Manual translate By Cah Cherbond 100%=- 
Translate dari kata ke kata lain tuh bete pak, jadi tolong kasih sumbernya buat yang mau copas

=================================================================
Untuk versi B. Indonesianya Cek Dibawah (sumber www.id.wikipedia.org)
untuk lanjutannya klik →cerita sejarah bahasa sunda dan terjemahannya bag.2 
=================================================================


Pada tanggal 6 Agustus 1945 sebuah bom atom dijatuhkan di atas kota Hiroshima Jepang oleh Amerika Serikat yang mulai menurunkan moral semangat tentara Jepang di seluruh dunia. Sehari kemudian Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia BPUPKI, atau "Dokuritsu Junbi Cosakai", berganti nama menjadi PPKI (Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia) atau disebut juga Dokuritsu Junbi Inkai dalam bahasa Jepang, untuk lebih menegaskan keinginan dan tujuan mencapai kemerdekaan Indonesia. Pada tanggal 9 Agustus 1945, bom atom kedua dijatuhkan di atas Nagasaki sehingga menyebabkan Jepang menyerah kepada Amerika Serikat dan sekutunya. Momen ini pun dimanfaatkan oleh Indonesia untuk memproklamasikan kemerdekaannya.
Soekarno, Hatta selaku pimpinan PPKI dan Radjiman Wedyodiningrat sebagai mantan ketua BPUPKI diterbangkan ke Dalat, 250 km di sebelah timur laut Saigon, Vietnam untuk bertemu Marsekal Terauchi. Mereka dikabarkan bahwa pasukan Jepang sedang di ambang kekalahan dan akan memberikan kemerdekaan kepada Indonesia. Sementara itu di Indonesia, pada tanggal 10 Agustus 1945, Sutan Syahrir telah mendengar berita lewat radio bahwa Jepang telah menyerah kepada Sekutu. Para pejuang bawah tanah bersiap-siap memproklamasikan kemerdekaan RI, dan menolak bentuk kemerdekaan yang diberikan sebagai hadiah Jepang.
Pada tanggal 12 Agustus 1945, Jepang melalui Marsekal Terauchi di Dalat, Vietnam, mengatakan kepada Soekarno, Hatta dan Radjiman bahwa pemerintah Jepang akan segera memberikan kemerdekaan kepada Indonesia dan proklamasi kemerdekaan dapat dilaksanakan dalam beberapa hari, tergantung cara kerja PPKI. Meskipun demikian Jepang menginginkan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 24 Agustus.
Dua hari kemudian, saat Soekarno, Hatta dan Radjiman kembali ke tanah air dari Dalat, Sutan Syahrir mendesak agar Soekarno segera memproklamasikan kemerdekaan karena menganggap hasil pertemuan di Dalat sebagai tipu muslihat Jepang, karena Jepang setiap saat sudah harus menyerah kepada Sekutu dan demi menghindari perpecahan dalam kubu nasionalis, antara yang anti dan pro Jepang. Hatta menceritakan kepada Syahrir tentang hasil pertemuan di Dalat. Soekarno belum yakin bahwa Jepang memang telah menyerah, dan proklamasi kemerdekaan RI saat itu dapat menimbulkan pertumpahan darah yang besar, dan dapat berakibat sangat fatal jika para pejuang Indonesia belum siap. Soekarno mengingatkan Hatta bahwa Syahrir tidak berhak memproklamasikan kemerdekaan karena itu adalah hak Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI). Sementara itu Syahrir menganggap PPKI adalah badan buatan Jepang dan proklamasi kemerdekaan oleh PPKI hanya merupakan 'hadiah' dari Jepang (sic).
Pada tanggal 14 Agustus 1945 Jepang menyerah kepada Sekutu. Tentara dan Angkatan Laut Jepang masih berkuasa di Indonesia karena Jepang telah berjanji akan mengembalikan kekuasaan di Indonesia ke tangan Sekutu. Sutan Sjahrir, Wikana, Darwis, dan Chaerul Saleh mendengar kabar ini melalui radio BBC. Setelah mendengar desas-desus Jepang bakal bertekuk lutut, golongan muda mendesak golongan tua untuk segera memproklamasikan kemerdekaan Indonesia. Namun golongan tua tidak ingin terburu-buru. Mereka tidak menginginkan terjadinya pertumpahan darah pada saat proklamasi. Konsultasi pun dilakukan dalam bentuk rapat PPKI. Golongan muda tidak menyetujui rapat itu, mengingat PPKI adalah sebuah badan yang dibentuk oleh Jepang. Mereka menginginkan kemerdekaan atas usaha bangsa kita sendiri, bukan pemberian Jepang.
Soekarno dan Hatta mendatangi penguasa militer Jepang (Gunsei) untuk memperoleh konfirmasi di kantornya di Koningsplein (Medan Merdeka). Tapi kantor tersebut kosong.
Soekarno dan Hatta bersama Soebardjo kemudian ke kantor Bukanfu, Laksamana Muda Maeda, di Jalan Medan Merdeka Utara (Rumah Maeda di Jl Imam Bonjol 1). Maeda menyambut kedatangan mereka dengan ucapan selamat atas keberhasilan mereka di Dalat. Sambil menjawab ia belum menerima konfirmasi serta masih menunggu instruksi dari Tokyo. Sepulang dari Maeda, Soekarno dan Hatta segera mempersiapkan pertemuan Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) pada pukul 10 pagi 16 Agustus keesokan harinya di kantor Jalan Pejambon No 2 guna membicarakan segala sesuatu yang berhubungan dengan persiapan Proklamasi Kemerdekaan.
Sehari kemudian, gejolak tekanan yang menghendaki pengambilalihan kekuasaan oleh Indonesia makin memuncak dilancarkan para pemuda dari beberapa golongan. Rapat PPKI pada 16 Agustus pukul 10 pagi tidak dilaksanakan karena Soekarno dan Hatta tidak muncul. Peserta rapat tidak tahu telah terjadi peristiwa Rengasdengklok.

Please Give Us Your 1 Minute In Sharing This Post!
SOCIALIZE IT →
FOLLOW US →
SHARE IT →
Powered By: BloggerYard.Com

3 comments:

  1. mau add yang nulisnya aja ah, hehee

    ReplyDelete
  2. Waahhhh... mantap pak buat belajar lagi tentang bahasa sunda melalui cerita. TOP.

    ReplyDelete